Wednesday, 4 May 2011

jurney

2009

kau tinggalkan aku.. kau terbang jauh nun di bumi London. semuanya untuk mencapai cite cite kau. menghabiskan pengajian walau hanye sekejap tapi bagi aku lama.
disini aku masih lagi tergapai gapai mencari destinasi. kau soalkan siapa aku selepas ini? apa yang aku mahukan di dalam hidup after ini? sudah cukupkah pencapaian yang boleh aku banggakan?.. kau bertanya aku bertubi tubi. aku diam! aku tak bersuara!. air mata sudah mula berkumpul di kelopak mata. tunggu saatnya sahaja untuk jatuh di riba. aku bukan takut. aku bukan marah. tapi aku terfikir siapa aku sebenarnya?.. apa yang aku ada sekarang. diploma? digree? master? langsung tak ada. tak ada benda yang membolehka aku berbangga dengan diri sendiri.. aku tahu niatnye baik. ingainkan aku berjaya. menjadi seseorang yang boleh di banggakan. kalau tidak family pon cukup sekadar berbangga dengan diri sendiri. terima kasih. kau mengingatkan aku. sedarkan aku dari zon selesa. betapa aku lalai dan selesa dengan apa yang aku miliki. pegi pagi balik petang. cukup bulan aku dapat gaji. kerja memangnya duduk atas kerusi hari hari. walau dalam aircond tapi aku tak puas. tak cukup puas sebab..sebab..sebabnya apa yang kau katakan tadi itu lah. aku tak ada.. saat kau tiada banyak coretat yang tertulis. sumanya untuk diri sendiri. untuk muhasabah diri, mencari diri disebalik apa yang aku belum miliki...

.... kau kembali semasa aku telah berada d UITM...

Dec 2010

sekali lagi.. 

Hatyai. aku tak tahu tibe tiba hati terdetik untuk top up kembali kredit yang sudah habis kemarin. almaklumlah bila berada dinegara orang groming akan berlaku. maka cepat benar kredit aku habis walaupun orang lain yang call. dah top up banyak benar mesag masuk. satu persatu aku baca.. tibe tiba.ha?.. pegi lagi? bile? tengahari ini?..ahhhhhhhh... aku tak sempat balik Malaysia lagi tuk menghantar kau berlepas tok kali ke-2...masih tinggalkan aku. :(
tapi kali ini aku sudah bersedia. aku sudah mulai kuat. aku tabah sumanya. walau tanpa kau aku tetap harus berdikari. walau hati kadang kala meronta untuk di sisi. aku perlukan sedikit bahu untuk aku menangis, untuk aku meluahkan. tapi ternyata aku tidak dapat memiliki. alhamdulillah aku sedar. aku masih ada family yang sayangkan aku, kawan kawan yang sentiasa di sisi dan paling utamanya aku masih adanya.. dia sahaja yang mendengar apa sahaja rintihan dan luahan hati hamba hambanya yang kerdil ini.. syukur aku panjatkan keatas Mu.. Amin Amin Yarobbalalamin

No comments:

Post a Comment